Pengakuan Seorang Cewek Jutek

cewek jutek
Menurut saya, pria yang dijutekin sama gebetannya itu harusnya senang. Karna sudah dijutekin dari awal, mereka tidak perlu jatuh ke jurang ngarep lalu kecewa enam bulan kemudian. Atau merasa diberi harapan, lalu sakit hati saat ditolak karna merasa di-PHP-in. Jadi cepat, kan.Kejutekan perempuan itu seperti sebuah papan informasi raksasa yang jelas-jelas menyuruhmu untuk tidak mendekatinya lagi. Jadi jelas kan, nggak perlu bingung sebenarnya dia naksir kamu atau nggak?Kebetulan saya pun dulu pernah jadi cewek jutek, hahahaha. Nah, sebagai “cewek jutek yang sudah berpengalaman”, hari ini saya mau sharing sedikit rahasia dibalik kejutekan kami para kaum perempuan… Tapi rahasia ini menyakitkan, jadi siapkan hati rapuhmu sebelum membacanya, yah. Nggak kok saya bercanda, artikel ini buat pria sejati yang hatinya teguh, bukan pria butiran debu.

Alasan konyol: Kami hanya sedang iseng

Ini adalah jutek tipe satu. Ada banyak cewek jutek yang merasa dirinya nggak berharga. Saat pria mendekati dan merayu, kami merasa sangat berharga. Karna itu kami menjutekinya, agar pria tetap melakukannya, namun dalam intensitas yang lebih tinggi. It’s true, kami mupeng sekali melihat bahwa kami itu diinginkan oleh orang lain. Apalagi bila ada teman cewek lainnya di sekitar kami, kami akan lebih jutek untuk menunjukkan pada mereka bahwa bukan cuma mereka, kami juga ada yang mau.Tidak harus kamu sih sebenarnya, tapi kebetulan saja cuma kamu yang tahan ngemis cinta dari kami meski sudah kami jutekin habis-habisan. Salah kamu sendiri kenapa mendekati cewek abege dan kekanak-kanakan seperti kami. Walaupun kamu berhasil mendapatkan kami, bukan berarti kami akan berubah sikap menjadi manis terhadap kamu.

Alasan serius: Kami sama sekali tidak tertarik padamu

Yap. Simple. Kamu tidak menarik. Ini adalah jutek tipe dua yang dilakukan oleh wanita dewasa.Mungkin penampilan kamu nggak menarik, mungkin kami punya ketertarikan pada sesama jenis, mungkin kami sudah punya pasangan, mungkin kami lagi dapet, bisa macem-macem alasannya. Yang pasti sih, kalau kami tertarik padamu, ngapain kami ngejutekin? Justru karna kami tidak tertarik padamu lah, makanya kami menutup akses diri rapat-rapat dari kamu.Sama seperti kamu menolak semua sales yang ada di bawah eskalator tanpa mendengarkan penjelasannya terlebih dahulu, itulah yang kami lakukan kepadamu. Kamu tidak akan pernah tahu bila salah satu sales tersebut menawarkan microwave berhadiah langsung mobil BMW kan? Menurutmu semua sales itu sama dan kamu nggak akan tertarik pada penawarannya. Sama, kami juga tidak perduli apakah kamu tulus, setia, punya cinta yang suci, berkepribadian baik, karena dari awal kami sudah tidak tertarik. Jutek adalah respon kami yang mengatakan: kami tidak tertarik.Tapi kalau yang mendekati kami cowok menarik seperti Adam Levine, Choky Sitohang, atau pria manapun yang terlihat punya kualitas, kamu akan terkejut melihat betapa manis dan lembutnya kami merespon kalimat sestandar “Hai, sendirian aja nih?” sekalipun. Mau cuit-cuit siul pun boleh, asal kamu menarik.Kami sih senang-senang saja kalau kamu masih tetap kekeh mencoba, memohon, mengemis-ngemis dicintai. Kami jadi punya bahan untuk dijutekin, diledekin, dan diketawain bareng temen atau gebetan kami. Tapi satu hal yang perlu kamu ingat, kami tidak akan jadi simpatik padamu tidak perduli seberapa lama kamu bertahan. Yang ada malah kami akan semakin senang menjuteki kamu. <3Setelah membaca artikel ini, jangan pergi dari kami, yah. Karna kalau kamu pergi, kami harus jutekin siapa donk?

Sumber:

  • http://www.kelascinta.com